Headline News

Adat Mempererat Persaudaraan Banggai Bersaudara

Foto Silaturahmi Di Keraton Banggai

BANGGAI, KABAR BENGGAWI – Bupati terpilih Kabupaten Banggai Amirudan Tamoreka dan Bupati terpilih Kabupaten Banggai Laut (Balut) Sofyan Kaepa mendatangi Keraton kerajaan Banggai guna menjalin silaturahmi secara adat dengan sejumlah pemangku adat di Keraton Kerajaan Banggai. Senin (08/02/2021)

Dalam kunjungan silaturahmi itu Bupati terpilih Sofyan Kaepa mengatakan, dengan momen saat ini menguatkan silaturahmi dengan ketiga daerah yakni Banggai, Bangkep, dan Balut untuk menentukan satu langka, satu ucapan dan satu irama.

“Hari ini kita di tempat yang sakral ini, niat kita sama agar supaya ketinggalan yang selama ini terjadi, bisa dikejar dengan jangka waktu tiga tahun saja tentunya dengan strategi dan trik yang baik,” terang Bupati terpilih Sofyan

Dalam membangun pemerintahan dan tata kelola kebudayan yang baik, Sofyan mengakui memang harus ada kerja sama dan sinergitas yang baik terhadap ketiga pemerintah. “Karena ini merupakan tanggung jawab kita bersama,” ujarnya

Sementara itu, Bupati terpilih Kabupaten Banggai Amirudin Tamoreka mengungkapkan, masyarakat adat tidak akan terduakan oleh pemerintah daerah, harus ada kesepahaman ketiga pemerintahan.

“Saya tidak akan mendahului tokoh-tokoh adat, mari kita satukan pokok pikiran kita sehingganya kesatuan tetap terjaga sesama kita orang Banggai,” terang Amir Tamoreka

Amirudin Tamoreka berharap Banggai bukan hanya menjadi histori atau slogan semata tetapi bagaimana agar bisa maju bersama.
” Keberhasilan yang akan kita dapatkan nantinya akan bisa dirasakan masyarakat Banggai Bersaudara,” ucapnya

Dalam kesempatan yang sama, Sekretaris Tomundo, Muh Syarif Asgar Udaa menjelaskan, Keraton Banggai ini pernah diteliti tahun 2008 berdasarkan hasil penilitian bahwa keraton Banggai sudah masuk dalam cagar budaya secaea nasional.

“Sehingga menjadi bagian dari milik negara yang dilindungi dan juga Keraton Banggai sudah masuk dalam kepengurusan Forum Silaturahmi Keraton Nusantara,” jelas Syarif Udaa

Syarif mengaku Batumundoan Banggai bukan sebuah kekuasaan atau dinasti tetapi UU telah mengamanatkan agar melestarikan dan melindungi hak-hak adat Banggai.

“Olehnya itu pemerintah daerah wajib memfasilitasi kegiatan-kegiatan adat bersama masyarakat adat itu sendiri, ” ungkapnya (NOMO)