Nasional

Tahap Ke-15, Sebanyak 1,5 Juta Dosis Vaksin COVID-19 AstraZeneca Kembali Tiba di Tanah Air

JAKARTA, KABAR BENGGAWI – Sebanyak 1.504.800 dosis vaksin COVID-19 produksi AstraZeneca dalam bentuk jadi tiba di Tanah Air, Kamis (10/06/2021) malam, melalui Bandar Udara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten. Vaksin ini diperoleh melalui skema kerja sama multilateral COVAX Facility.

“Alhamdulillah pada malam hari ini, Indonesia kembali menerima vaksin AstraZeneca melalui jalur multilateral COVAX Facility sebanyak 1.504.800 dosis. Sebelumnya pada tanggal 5 Juni 2021, Indonesia juga telah menerima 313.100 dosis vaksin AstraZeneca, juga dari COVAX Facility,” ujar Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno LP Marsudi dalam keterangan persnya menyambut kedatangan vaksin tersebut.

BACA JUGA :  OJK Perbolehkan Pinjaman Pinjol Maksimum Rp10 Miliar

Dengan kedatangan vaksin Astrazeneca pada tanggal 5 dan 10 Juni ini, imbuh Menlu, maka jumlah total vaksin AstraZeneca dalam bentuk jadi yang diterima Indonesia dari COVAX Facility secara gratis adalah sebanyak 8.228.400 dosis vaksin. Secara keseluruhan, total vaksin yang telah diterima Indonesia saat ini adalah sebanyak 93.728.400 dosis, dengan perincian vaksin produksi Sinovac sebanyak 84,5 juta dosis, AstraZeneca 8.228.400 dosis, dan Sinopharm 1 juta dosis.

BACA JUGA :  Presiden Jokowi Lepas Kontingen Indonesia ke Olimpiade 2024 Paris

“Selain itu, insyaallah besok siang, Jumat (11/06/2021), akan tiba juga 1 juta dosis vaksin Sinopharm yang akan digunakan untuk program vaksin gotong royong,” ujar Menlu.

Dalam keterangan persnya, Retno menegaskan bahwa ketiga jenis vaksin yang digunakan dalam program vaksinasi COVID-19 di Tanah Air, yaitu Sinovac, AstraZeneca, dan Sinopharm, telah memperoleh izin penggunaan darurat dari Badan Kesehatan Dunia atau WHO.

BACA JUGA :  Kesinergisan Media DPR dan Media Lokal Perkuat Transparansi Kinerja Dewan ke Masyarakat

“Semuanya telah memperoleh Emergency Use Listing (EUL) dari WHO. Ini tentunya menunjukkan bahwa vaksin yang dipakai di Indonesia telah memenuhi persyaratan internasional dalam hal kualitas, keamanan, dan efektivitasnya untuk digunakan pada masa darurat kesehatan,” tegasnya.

Menlu menambahkan, hingga saat ini terdapat enam jenis vaksin yang telah memperoleh EUL dari WHO. Selain Sinovac, AstraZeneca, dan Sinopharm, terdapat juga Pfizer, Johnson & Johnson, dan Moderna. (SLN/UN)